Friday, November 10, 2017

Menipu terang-terang mengambil hak orang...


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Mencari kenikmatan dunia bukanlah suatu hal yang terlarang, malah kita diperintahkan supaya bertebaran
di permukaan bumi ini mencari karunia Allah. Namun, dalam mencari karunia-Nya tentu saja dengan jalan yang
diredhai-Nya yakni cara atau jalan yang halal. Bukan dengan cara yang tidak dibenarkan, apalagi sampai
menghalalkan berbagai macam cara.

Allah S.W.T berfirman:

ولا تأكلوا أموالكم بينكم بالباطل وتدلوا بها إلى الحكام لتأكلوا فريقا من أموال الناس بالإثم وأنتم تعلمون

"Dan janganlah kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang bathil, dan (janganlah)
kamu membawa (urusan) harta itu kepada hakim, supaya kamu dapat memakan harta sebahagian yang lain itu dengan
(jalan berbuat) dosa, padahal kamu mengetahuinya (QS. Al-Baqoroh:188)

Larangan terhadap perilaku dan sikap demikian bertujuan agar terhindar dari perbuatan zalim.
Dalam Hadith Qudsi Allah swt berfirman:

ياعبادى إنى حرمت الظلم على نفسى وجعلته بينكم محرما فلا تظالموا

"Wahai hamba-Ku, Aku haramkan aniaya atas diri-Ku dan Ku jadikan ia larangan bagimu,
maka janganlah saling menganiaya.

Untuk itu, perbuatan zalim adalah sesuatu yang dimurkai oleh Allah. Apakah itu zalim terhadap diri sendiri
terlebih zalim terhadap sesama makhluk. Rezeki Allah itu teramat luas dan sudah dijamin oleh Allah maka
seharusnya kita terus berusaha dan berdo'a.

اللهم اكفنى بحلالك عن حرمك وأغننى بفضلك عمن سواك

"Ya Allah cukupkanlah aku dengan kehalalan-Mu dari keharaman-Mu, dan cukupkanlah aku dari anugrah-Mu dari selain-Mu".

Semoga Allah senantiasa memberikan kelapangan dan keluasan rezeki dan menghindarkan diri kita dari
berbagai bentuk kezaliman. Aamiiin ya rabbal'alamiin

Wallahu a'lam

Friday, October 27, 2017

Jangan hantar saudaramu ke Neraka


Syeikh Muhammad Mutawalli al Sya'rawi (1911-1998 M, Tokoh Tasfir Mesir) ada menceritakan;

Aku telah berbincang dengan seorang pemuda yang mempunyai fikiran yang agak ekstrim, aku bertanya kepada dia:

"Adakah meletupkan kelab malam atau tempat maksiat dalam sesebuah negara halal atau haram?"

Pemuda: "Sudah tentu halal dan di bolehkan membunuh mereka."

Syeikh Sya'rawi: "Kalau kamu bunuh mereka dan ketika itu mereka tengah melakukan maksiat kepada Allah,
apakah yang akan terjadi kepada mereka atau ke mana mereka akan pergi?"

Pemuda: "Sudah tentu masuk neraka."

Syeikh: "Ke mana syaitan ingin membawa mereka?"

Pemuda: "Sudah tentu ke neraka, sebab itu adalah matlamat syaitan."

Syeikh: "Kalau begitu kamu dan syaitan bekerjasama dalam satu matlamat iaitu ingin memasukkan manusia dalam neraka."

Kemudian Sheikh pun mengingatkan pemuda itu satu hadis Rasulullah s.a.w.:

Ketika mana lalu jenazah yahudi di hadapan baginda, baginda bangun dan menangis, sahabat bertanya,

"Apa yang menyebabkan engkau menangis ya Rasulullah?"
Baginda berkata: "Satu jiwa telah terlepas dari ku dan menuju ke neraka!"

Syeikh: "Nampak tak perbezaan antara kamu dan Rasulullah s.a.w. yang inginkan hidayah buat semua manusia
dan menyelamatkan mereka dari neraka, kamu di bahagian lain dan baginda di lembah yang lain!"

Semoga Allah merahmati Syeikh Sya'rawi.

Wallahua'lam...

# Muhasabah diri:
Jangan biarkan saudara kita lalai dan menuju neraka, tugas kita membawa mereka kembali ke jalan kebenaran
secara berakhlak. Jangan sesekali meninggalkan mereka dan akhlak adalah pintu dakwah.

Friday, March 10, 2017

Cinta...


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله رب العالمين
والصلاة والسلام على أشرف المرسلين
وعلى آله وصحبه أجمعين


Cinta tak dimusuhi agama, tak dilarang dalam syariat.

Cinta adalah urusan hati sementara hati
adalah urusan ILAHI.

Cinta bukan dosa,
ia adalah fitrah manusia.

Yang harus kita lakukan
adalah mengendalikan
anggota tubuh kita
agar tidak terperosok
ke dalam hal-hal
yang diharamkan~Nya.

Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik Radhiyallahu 'anhu, pembantu Rasulullah,
dari Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam, beliau bersabda,

"Tidak beriman salah seorang di antara kamu hingga dia mencintai
untuk saudaranya apa yang dia cintai untuk dirinya sendiri.

(Riwayat Bukhari dan Muslim)